Semalt Mengungkap Perbedaan Antara SEO dan SMM

Sebagian besar bisnis ingin makmur dalam pemasaran online. Namun, untuk berhasil dalam pemasaran online, orang perlu beberapa teknik era digital seperti SEO dan SMM. Dua teknik ini mungkin terdengar sama bagi seorang wirausahawan yang tidak fasih dengan bidang pemasaran digital. Misalnya, SEO mungkin melibatkan pencarian kata kunci sementara pemasaran media sosial melibatkan iklan berbayar. Kedua taktik ini dapat bermanfaat bagi sebagian besar bisnis online terutama jika orang tahu bedanya.

Jason Adler, Manajer Sukses Pelanggan dari Semalt Digital Services, menyajikan beberapa poin kunci yang dapat membedakan SEO dari SMM:

Optimasi Mesin Pencari (SEO).

Ini adalah taktik dalam pengembangan web yang bertujuan untuk meningkatkan visibilitas situs web Anda di mesin pencari, terutama ketika satu kunci dalam permintaan pencarian. SEO menggabungkan banyak faktor di tempat dan di luar situs untuk mendapatkan lalu lintas dari mesin pencari. Untuk pemasar digital. Tujuan dari setiap kampanye SEO yang sukses adalah untuk mendapatkan tempat yang menguntungkan di peringkat hasil mesin pencari untuk satu set kata kunci tertentu. Ini penting karena Anda dapat mengalahkan pesaing Anda, mendapatkan lalu lintas berkualitas baru dan yang paling penting, meningkatkan konversi. SEO melibatkan penggunaan strategi seperti:

  • Pencarian kata kunci
  • Perancangan situs web
  • Bangunan konten
  • Menautkan
  • Alat otomatisasi

Search Engine Marketing (SEM) adalah pendekatan berbeda untuk pemasaran online. SEM adalah daftar yang disponsori. Ini melibatkan penempatan iklan bertarget pada halaman hasil pencarian organik pengguna tertentu. Prosedurnya melibatkan penawaran. Orang-orang tertentu pada demografi tertentu akan melihat iklan Anda untuk jangka waktu tertentu. Metode ini digunakan secara luas karena otomasi pay-to-click yang mulus.

Pemasaran Media Sosial (SMM).

Sementara SEO mengumpulkan lalu lintas melalui mesin pencari, SMM adalah satu lagi taktik pemasaran digital. SMM secara ketat menggunakan media sosial sebagai kriteria untuk mendapatkan pelanggan online. Media sosial menargetkan situs jaringan sosial terkemuka seperti Facebook, Twitter, Tumblr, Pinterest, dan LinkedIn. Pemasar di bidang ini meningkatkan kesadaran merek, mengumpulkan email, mendapatkan tautan, dan meningkatkan margin keuntungan menggunakan berbagai cara yang tersedia untuk media sosial. Misalnya, Facebook memiliki strategi iklan berbayar. Iklan ini akan menargetkan demografis tertentu yang telah Anda tetapkan dengan benar. Saluran pemasaran online lainnya di media sosial meliputi:

  • Iklan Twitter
  • Video seperti YouTube atau Vimeo
  • LinkedIn mengikuti
  • Berbagi gambar seperti di Instagram dan Pinterest.

Secara tradisional, baik target SEO dan SMM mendapatkan klien untuk situs web. Meskipun ada perbedaan, mereka juga meningkatkan kesadaran merek kepada konsumen potensial. Di sisi lain, konversi pengunjung ke pelanggan tidak sepenuhnya bergantung pada mereka. Faktor-faktor lain seperti desain web mulai berlaku.

Kesimpulan

Perusahaan yang ingin sukses online membutuhkan pemasaran digital, Namun, istilah seperti Search Engine Optimization (SEO) dan Social Media Marketing (SMM) dapat menjadi membingungkan. Baik SEO dan SMM adalah teknik pemasaran digital. Sebagian besar, mereka bertujuan meningkatkan visibilitas merek dan yang paling penting, mendapatkan klien baru secara online. Namun, keduanya berbeda dalam cara mereka beroperasi. Sebagai contoh, SEO melibatkan peningkatan visibilitas di mesin pencari besar sementara SMM berarti peningkatan kesadaran merek menggunakan media sosial. Dengan memahami perbedaan-perbedaan mereka, kedua taktik itu penting dan dapat membawa manfaat jangka panjang bagi bisnis ketika dilakukan dengan benar.

mass gmail